Kesalahan Umum Dalam Shalat

Dalam satu ceramah, KH Mohamad Hidayat menjelaskan cara-cara shalat yang benar dari sebuah Kitab Kuning dan juga kesalahan-kesalahan yang umum terjadi saat shalat.

Sebagai contoh ada orang yang shalatnya tidak pakai tuma’ninah (berhenti sebentar sekitar 2-3 detik pada posisi sempurna) pada tiap pergantian gerakan seperti ruqu’, sujud, dan sebagainya. Sehingga ada orang yang sujudnya seperti ayam lagi matok makanan. Belum 1 detik menyentuh lantai wajahnya sudah bangkit lagi ke posisi duduk atau berdiri. Padahal harusnya berhenti sejenak sambil membaca bacaan “Subhana robbiyal a’zhiimi wa bi hamdih” sebanyak 3 kali.

Ada juga orang saat bangkit berdiri tangannya bukannya lurus ke bawah dan diam, namun berayun-ayun ke depan dan kebelakang seperti pendulum jam zaman dahulu.

Kesalahan shalat lainnya adalah saat sujud, telapak tangannya bukannya dengan jari-jari terbuka sehingga seluruh telapak tangan dan jari-jari menempel di lantai, justru dikepalkan sebagaimana orang-orang sedang push-up saat latihan karate.

Jangan pula sekali-kali makmum mendahului gerakan imam dalam shalat.

Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda yang artinya, “Tidakkah orang yang mengangkat kepalanya mendahului imam merasa takut kalau Alloh merubah kepalanya menjadi kepala keledai.” (HR. Bukhori, Muslim)

“Sesungguhnya ubun-ubun orang yang merunduk dan mengangkat kepalanya mendahului imam berada di dalam genggaman setan.” (HR. Thobroni dengan status hasan)

Adapun larangan membarengi gerakan imam maka dasarnya adalah sabda Rosululloh shollallohu ‘alaihi wasallam, “Sesungguhnya imam itu dijadikan untuk diikuti. Jika imam telah ruku’ maka ruku’-lah kalian dan jika imam bangkit maka bangkitlah kalian.” (HR. Al Bukhori).

Banyak pula orang yang duduk di belakang sehingga shaf di depannya kosong pada saat khutbah jum’at:

“Sebaik-baik shof bagi laki-laki adalah yang paling depan, sedangkan shof yang paling buruk adalah yang paling akhir. Sedangkan shof yang terbaik bagi wanita adalah paling belakang dan yang paling buruk adalah yang paling depan.” (HR. Muslim).

Akibatnya orang yang datang belakangan sering kesulitan menemukan tempat shalat yang kosong.

Kesalahan lain adalah shafnya kurang rapat karena menganggap garis-garis sajadah yang lebar itu sebagai “kapling” dirinya. Kemudian ada pula yang posisi kakinya di depan, yang lain di belakang sampai hampir satu telapak kaki bedanya. Harusnya lurus:

Rosululloh bersabda yang artinya, “Luruskan shof-shof kalian, karena lurusnya shof termasuk kesempurnaan sholat.” (HR. Bukhori Muslim)

Ada juga orang yang dengan enteng lewat di depan orang yang sedang shalat. Padahal dosanya amat besar:

Rasulllah SAW bersabda, “Seandainya orang yang lewat di depan orang shalat mengetahui tentang dosanya, maka pastilah menunggu selama 40 lebih baginya dari pada lewat di depannya. (HR Bukhari dan Muslim)

Salah saeorang perawi hadits, Abu An-Nadhr, berkata, “Aku tidak tahu apakah maksudnya 40 hari, 40 bulan atau 40 tahun.

Hendaknya yang shalat pun shalat di tempat yang kemungkinannya kecil dilalui orang. Misalnya di depan masjid atau di pojok di belakang tiang. Bukan di tempat pintu keluar.

Pasang juga sutrah/pembatas di depan tempat kita shalat seperti tas, buku, sajadah, dan sebagainya sehingga orang tahu itu batas tempat kita shalat:

“Janganlah kalian shalat kecuali menghadap sutrah (pembatas) dan jangan perbolehkan seseorang lewat didepanmu” (HR Muslim)

Jika tidak ada sutrah, minimal 3 hasta (1 atau 2 saf) di depannya baru kita boleh lewat.

Referensi:

Dari ceramah KH Mohamad Hidayat dengan penambahan dari sumber lainnya seperti di bawah:

http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/kesalahan-kesalahan-makmum-dalam-shalat.html

http://www.ustsarwat.com/search.php?id=1173143533

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: